Saturday, February 28, 2009

Thanks God for Our New Gas Oven

Update per 27 Desember 2010
Pagi ini tiba2 aku menerima telpon dari Bima Boga. Rupanya ketika buka2 internet, ada yang sampai ke posting ini. Ceritanya si bapak dari Bima Boga (Bandung) ini ingin menjelaskan mengapa termometer oven tidak menunjukkan angka nol ketika oven dalam keadaan mati. Hal ini dikarenakan Bima Boga menggunakan air raksa yang sensitif terhadap suhu di luar oven (suhu ruangan). Hasilnya tentu lebih akurat.
Terus terang aku surprise ketika menerima telpon ini, karena oven kubeli di tahun 2009 dan sejauh ini sudah melayani pekerjaanku dengan baik. Terima kasih banyak untuk Pak Budianto yang sudah menyempatkan diri memberi penjelasan.
Bagi yang berkeinginan membeli oven Bima Boga atau sekedar mencari klarifikasi, bisa menghubungi Pak Budianti di HP 081 322 77 8786 atau 081 283 88096. (st)

Bersyukur................

Itulah perasaan kami berdua ketika oven gas baru kami sampai di rumah. Inilah oven kami yang ketiga, setelah menjalani fase memakai oven listrik dan oven tangkring. Kedua oven yang pertama sudah pernah menghasilkan duit, semoga yang ketiga ini juga membawa rezeki yang makin gede :))

Sejauh ini oven gas inilah yang paling mengesankan. Pertama karena kami harus menabung cukup lama untuk bisa membelinya (yang menjual tidak memberikan fasilitas kredit, harus tunai). Kedua karena dengan oven gas ini kami makin dekat lagi dengan impian kami menjadi bakul kue rumahan yang lebih profesional. It is time for better cakes, bigger cakes, more variety and innovation. Jadi ingat waktu belanja loyang gitar, nyampe rumah baru sadar kalau otangku kekecilan alias loyang gitarnya nggak muat!


Memang ini bukan oven yang terbaik apalagi termahal di dunia. Pembuatnya adalah produsen dalam negeri, bukan impor dari Cina atau Itali. Masih butuh waktu untuk mengetahui perilaku oven ini sampai bisa menghasilkan kue-kue yang sesuai dengan keinginan hati. Still .... it is one step closer.

Waktu membeli, cek atas bawah kiri kanan. Termostat kok nggak menunjukkan angka nol? Lho, kan suhu udara sekitar 27 °C, kata yang jual. Betul juga sih, tapi tetap ragu karena termometer oven tangkring tetap menunjukkan angka nol saat tidak digunakan. Cek selang regulator, baru tahu kalo pake selang yang bercabang dua karena untuk menghidupkan api atas dan api bawah.



Pertama kali beli, oven harus dipanaskan selama 30 menit (tanpa isi) untuk menghilangkan bau cat. Sempat terkejut waktu melihat ada percikan-percikan kecil. Ohh, rupanya itu sisa-sisa cat yang terbakar. Baunya cukup menyengat. Untung sirkulasi udara di daerah oven cukup baik. Ini foto partner tersayang waktu kutak katik oven untuk yang pertama kalinya. Sementara belum punya juru oven khusus, beliaulah andalan Dapur Solia hehe.




Cara penggunaan oven gas Bima Boga adalah sebagai berikut (dikutip dari manual):

1) Buka kran gas api bawah dengan posisi kran gas dibuka ½ sehingg api menyala kecil/ sedang pada pemakaian pertama selama 30 menit.

2) Jika posisi kran gas dibuka ½ menit masih belum menyala, buka sedikit demi sedikit sampai api menyala sedang.

3) Tujuan oven gas dibakar dengan api sedang pada pemakaian pertama untuk menghilangkan bau cat oven, selanjutnya pemakaian api dapat disesuaikan dengan panas yang dibutuhkan.

4) Api atas hanya digunakan untuk pembuatan lapis legit dan kue yang membutuhkan api atas.

5) Pemakaian panas oven: Jika kita memerlukan panas udara di oven sebesar 150 derajat, start pertama api harus mencapai di atas 150 derajat. Lalu kecilkan api sekecil mungkin agar suhu di dalam oven stabil di 150 derajat, jika api turun kembali dari 150 derajat, besarkan kran sedikit demi sedikit sampai suhu stabil.

6) Khusus pemakaian api di atas, jika menggunakan api atas, tutup oven harus dibuka/ angkat.

Catatan: aku berusaha selalu menyalin manual alat-alat yang aku beli di blog, berjaga-jaga jika suatu hari kertasnya hilang, aku masih bisa buka-buka lagi di internet. Untung yang dibeli bukan mesin cuci atau elektronik yang manualnya berhalaman-halaman itu :))


Paiton, 28 Februari 2009

11 comments:

Shirley said...

From: Lulu Phang

Selamat atas oven barunya......akhirnya kesampaian juga yah. Oven nya mirip saya punya tuh, saya punya 2 oven memang, 1 yg gabung dg kompor 1 yang kayak shirley punya, pdhl bikinnya jarang, ga jualan lg, underutilised bgt d.
Oh yah saya baca di blognya katanya dah dicoba 30 menit yah? Itu pake api bawah aja atau sudah atas bawah? Karena pengalaman saya, dulu saya jg dah coba 30 menit untuk buang baunya pake api bawah, ternyata waktu mo pake api atasnya, bau catnya keluar lagi, jadi saran saya kalo kmr shirley belom nyalain api atasnya, mending skrg dicoba nyalain jg api atasnya krn biasanya bau catnya pasti keluar lg.

Wah cita2nya mo bikin kue lapis legit yah? Imlek kemaren saya dah bikin kue lapis, rada tricky jg loh, api atas kan pakenya, jg terlalu besar karena kalo terlalu besar bisa2 atasnya dah hitam pdhl dalam nya blm matang (pernah dialamin sendiri neh), jangan terlalu kecil jg supaya kue nya matangnya pas tidak keras.
Biasanya lapis bawah pake api agak besar, tambah keatas tambah dikecilkan apinya kan lapisannya tambah deket ke api.
Nah pengalaman saya jg, nutup pintunya jg terlalu rapat, kalo nutup pintu oven kan ada bunyinya tuh dek gitu, berarti pintu dah ngunci rapat, nah kalo kita bikin lapis legit pintu akan sering kita buka tutup, kalo oven nya nutupnya nyampe ngunci waktu kita bukanya kan hrs sedikit mengerahkan tenaga, itu bisa bikin apinya mati.
Setelah saya tahu trik2 nya sekarang saya ketagihan bikin lapis legit.
Selamat bereksperimen

Yg ketagihan bikin lapis legit

Lulu

Shirley said...

From: Shirley Theresia

Pas aku buka email ini, pas suami lagi manasin oven untuk 30 menit yang kedua. Langsung deh aku kasih tahu untuk menyalakan api atasnya. Perfect timing nih :))

Trims buat tips2nya ya. Biar nggak lupa, aku masukkan sekalian di blog. Maklum shorty memory, biat lain kali ada yang dibaca2 ulang.

Shirley

Shirley said...

From: Lulu Phang

Seneng d kalo emang tipsnya bisa membantu. Dulu saya ga pernah berani bikin lapis legit pake oven besar ini, pikirnya bakal ke ekspos panas terus kan. Sampe saya kerumah temen yg memang jualan lapis legit baru nyadar karena ovennya buka tutup terus, jd panasnya ga terlalu panas seperti kalo kita panggang kue yg lain, yg ovennya hrs tertutup terus.
Sekarang saya berani manggang kue lapis sekaligus 4 loyang (baru 1 kali coba seh)

Tapi temen saya ini juga kasih tips yg saya terapkan tiap kali manggang lapis legit, yaitu muka selalu saya pakein sun block biar ga rusak, genit banget yah bakul kuenya ha ha ha, gimana dong soalnya sekali manggang bisa 3 jam di depan oven panas.

Ada yg mo saya tanya jg dong, saya coba buka website nya NCC kok ga bisa yah, apa memang lg ga bener atau memang saya dilarang yah???? (garuk2 kepala)

Thanks
Lulu

Fery bin Lian said...

oven bima harga berapa ya, Bu..
sy tertarik mau beli neh :)

Shirley said...

Waktu itu saya belinya dengan harga Rp 2juta, Bu. Di Probolinggo.

Mami's Kitchen said...

Senangnya punya oven yg bisa bantu jualan lbh byk yaa hehehe
Oya, kenalkan namaku mama Misha.aku br beli oven gas dr saudaraku yg
Tadinya mau dia pakai buat jualan tp gak jadi.mslhnya aku blm
tau cara menyalakannya krn saudaraku itu jg sdh lupa cara n tmpt
Belinya.bisa tolong bantu aku gak?pemantiknya itu di tujukan kemana ya?
Thx for your help.sukses terus yaa!

Shirley said...

Bagi yang butuh keterangan mengenai Bima Boga, bisa menghubungi Pak Budianto di HP 081 322 778786 atau 08128388096.

Vindy said...

Mantab... Sukses terus untuk dapur solia... ^_^

http://www.bimamaster.com/

Unknown said...

Saya punya oven bima top 1pintu tapi saya tdk bisa menggunakan nya.tolong bantuan nya dong semua nya.

Unknown said...

Kran atas saya patah,bisa tolong kirim kepekanbaru?

Unknown said...

Brapa harga kran gas oven Bima?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...